Cuma Weblog Entah-entahan

Archive for April, 2011

Spyder Can-Am emang Mannccaaaapppss!!!…

Pagi hari kebengkel Complain Karisma. Eh ketemu Spyder Can Am… si Bajaj roda tiga yang sempet dibahas ama om Amarantaka soal versi cinanya. Emang luar biasa nih motor.  kata penanggung jawabnya sih belum pernah ngebut, Minumnya pertamax plus, seliter buat (kira-kira) 10 km-an.

Yang punya aja cuma sempet make satu atau dua kali sebulan (pengusaha masBro.. sibuk). kalo saya yang punya udah kemana-mana tuh. semua Blogger boleh test ride… (hi.. Ngimpi!!..)

silahkan dinikmati masBro..

Hasil jepret potograper propesional…
Bagasi Belakang
Tampak Samping
Lampunya Rame…
Panel dan Kemudi Semi Otomatis …
Tebeng …
Knalpot dari mesin 1000 cc..
Bagasi Samping
Analog Dan Digital Panel..
pake Belt..
ABS bukan ya..
Wow..
Ahh…. Dapet juga… lupakan sejenak pemiliknya.

speknya:

Engine Type: BRP-Rotax 991 V-Twin DOHC w/ 4 valves per cylinder

Displacement: 998cc – (60.90 cu. in.)

Gear Box: 5-Speed manual or 5-Speed semi-automatic

Front Tires: 165/65R14

Rear Tire: 225/50R15

Weight (Dry): 929 lb.

Total Vehicle Load Allowed: 525 lb.

Trailer Towing Capacity: 400 lb.

Fuel Capacity: 6.6 US gal.

Seat (Top) Height: 29.5 in.

MSRP: starting at $24,499

Kalo ada yang pengen tau Riding position-nya..

ga ada bedanya ama yang satu ini.

Riding Position mirip.. tapi Getaran Dahsyat.

Wew.. kalo pengen punya ngimpi ga ya???


Masih mau serahin Kunci ke Satpam??

Motor musim Pancaroba. Kumuh…..

Menarik atau engga, pokoknya Nulis.

Mungkin ada sebagian dari kita pernah mengalami kunci kontak tertinggal di motor saat parkir. Dan saya pernah beberapakali, yang paling akhir sekitar pertengahan bulan Maret kemarin.

Biasanya Cuma jadi pengalaman  biasa. Tapi karena ada sesuatu yang mengganjal, jadi terinspirasi untuk menulis artikel. Mudah-mudahan bisa jd pelajaran buat kita semuanya..

Waktu itu kunci motor saya hilang. Sempat dicari ke dalam jok juga, tapi nihil. Saya teruskan ke petugas jaga (Satpam), saya diminta menunjukkan STNK, dan petugas dengan senang hati menyerahkan seperangkat kunci yang saya yakin kunci milik saya. Petugas mengantar saya untuk memastikan kunci yang “mereka” temukan. Dan cocok.

Senangnya bukan kepalang, Bahagianya tidak terbayang, seperti orang puasa denger adzan maghrib. Tiada terperi…

Pak Satpam terus bilang “Memang tadi saya liat kunci ini nggantung dimotor, (sambil menunjuk kestang motor) jadi saya amankan.”

Dan bla.. bla.. bla.. bla.. (pokoknya panjang kalo diceritain. Dipotong aja.)

Pada akhirnya pak Satpam bilang begini… “jadi begini pak… sebenernya kami ga minta, tapi kami mohon pengertiannya untuk… (ente tau dah arahnya kemana kalimat ini.)…”

Selembar “uang pengertian” pun saya serahkan atas nama terimakasih.

Sebenarnya tidak ada yang salah dari “uang pengertian” yang saya keluarkan. Tapi kalimat pak satpam yang bilang dia menemukan kunci di stang motor, adalah bohong. Kenapa? Karena, sebelum meninggalkan motor, saya yakin kunci ada di jok (terakhir saya buka jok buat menyimpan jaket). Jadi mustahil saya pasang kembali ke stang. (bagian inilah yang mengganjal buat saya)

Saya yakin ada orang yang menemukan dan menyerahkan kunci dimotor saya ke Satpam yang sedang tugas. Dan bukan Satpam langsung yang mengamankannya . (mudahan Allah membalas perbuatan orang yang telah menyelamatkan kunci motor saya.)

Pengalaman menyerahkan kunci ke petugas jaga pernah saya alami. Rasanya tidak Ikhlas jika ternyata ada petugas yang “model” begini. Jika ingin menyerahkan langsung ke pemilik tentu merepotkan buat kita. Maka jalan termudah menitipkan ke petugas jaga.

Agak bingung juga menilai bagaimana sebaiknya. Karena Sumber masalah sebenarnya ada pada pemilik motor. Ke”teledor”annya bisa saja berbuah kehilangan motor tersayang. Yang artinya lebih baik keluar beberapa puluh ribu rupiah daripada harus kehilangan motor.

Yang jelas, saya jadi berpikir lagi kalau menemukan kunci di tempat parkir. Mungkin lebih baik ke bagian Informasi, dan panggil pemilik motor dengan nomor polisi sekian, karena saya pasti tidak Ikhlas menyuburkan “uang pengertian”.

Dan tentunya berbeda dengan “uang terimakasih”. Karena “uang terimakasih” muncul dari pemilik motor yang “bingung” cara berterimakasih.

Sedang “uang pengertian”, bisa saja keluar dari pemilik motor yang mungkin sedang memegang uang terakhir untuk minggu terakhir. Wew!!.. dilema tuh kayaknya. (khan abis belanja pertengahan bulan.)

Masih mau nyerahin kunci ke Satpam?? Saya enggak lagi.

Waduh.. kenapa jadi Curhat begini…

Ga papalah.. namanya juga newbie…